Tak Berkategori

Dokumentasi Hadis: Bisikan Cina

Semua dokumentasi hadis yang ada hari ini dan  dianggap sebagai ‘sahih’  (otentik), dikumpulkan sekitar dua ratus tahun setelah kematian Nabi Muhammad saw.
Nabi melarang penulisan hadis-nya dan sebagai akibatnya, semua empat Khalifah sepeninggal Nabi juga melarang penulisan  hadis apapun tentang Nabi. Nabi Muhammad saw sendiri ketika ia meninggal tidak tahu menahu tentang setiap buku hadis. Ada lebih dari satu hadis di mana Nabi memerintahkan orang beriman sejati untuk tidak menulis apa-apa dari beliau selain Al Quran.

Sekarang dengan “Bisikan Cina” ……….

Proses kesalahan setiap bagian dari informasi melalui transmisi informasi lisan yang melalui sejumlah orang adalah apa yang disebut “Bisikan Cina.”
Berikut ini adalah contohnya:

Dosen di sebuah perguruan tinggi yang sedang berbicara tentang transfer informasi lisan menunjukkan efek transfer informasi lisan pada perubahan pesan asli.

Dia meminta 10 orang untuk maju ke depan dari para pendengarnya. Dia kemudian meminta 9 dari mereka untuk meninggalkan aula. Dan kemudian dia memberikan satu orang di aula sepotong kertas kecil untuk dibacakan kepada penonton …..

Pria itu membaca kutipan  dari Alkitab:

“Sesudah itu Yesus pergi ke Kapernaum menemani ibunya, pengikut dan murid-murid-Nya, tetapi mereka tidak tinggal lama di sana. Karena saat itu dekat Paskah Yahudi, Yesus berangkat ke Yerusalem. Di sana ia bertemu dengan pedagang sapi, domba dan merpati di sebuah kuil, dan penukar uang duduk di meja mereka. Yesus membuat cambuk dari tali lalu mengusir mereka keluar dari kuil, domba, sapi, dan semua.”

Setelah itu, dosen mengambil secarik kertas dari orang pertama dan memasukkannya ke dalam saku. Dia kemudian memanggil orang ke-2 dan meminta orang pertama  mengulangi kata-kata yang ia baru saja bacakan dari kertas kepada pria ke-2.

Pria itu mengatakan hal berikut:

“Sesudah itu Yesus pergi ke Kapernaum menemani  ibunya dan murid-muridnya, dan mereka tinggal lama. Setelah itu Yesus kembali ke Yerusalem. Di samping kuil ia melihat orang-orang yang membeli sapi dan merpati, dia juga melihat penukar uang. Yesus menendang mereka semua.”

Sekarang dosen meminta orang ke-tiga untuk datang dan meminta orang kedua tadi untuk mengulang apa yang baru saja didengarnya dari orang pertama. Ia pada gilirannya mengatakan:

“Sesudah itu Yesus pergi ke Yerusalem bersama ibunya dan beberapa murid-Nya dan tinggal selama beberapa hari …. Setelah itu Yesus kembali ke kuil. Di samping kuil ia melihat orang-orang yang membeli sapi dan babi, dan ia juga melihat penukar uang. Yesus berteriak pada mereka dan mengatakan kepada mereka mereka jahat.”

Sekali lagi orang berikutnya datang, dan pesan itu diulang sebagai berikut:

“Suatu hari Yesus berada di Yerusalem bersama ibunya di mana ia selama bertahun-tahun …. tapi suatu hari Yesus meninggalkan Yerusalem dan pergi jauh. Di samping kuil ia melihat orang-orang yang membeli kuda dan babi, dan ia berteriak kepada mereka karena memiliki begitu banyak uang dan mengatakan kepada mereka bahwa uang itu jahat.”

Pada saat orang berikutnya menceritakan kisah yang sama itu menjadi:

“Yesus lahir di Yerusalem dan tinggal dengan ibunya selama bertahun-tahun di sana …. satu hari Yesus pergi ke pasar di Yerusalem dan di pasar ia melihat orang-orang yang menunggang kuda dan menjual babi, dan ia berteriak kepada mereka karena memiliki begitu banyak hewan dan uang dan meminta mereka untuk memberikan uang mereka untuk amal karena itu adalah jahat.”

Pada gilirannya, orang berikutnya mengatakan hal berikut:

“Yesus lahir di Yerusalem dan tinggal bersama ibunya sepanjang hidupnya …. satu hari Yesus pergi ke pasar di Yerusalem dan di pasar ia melihat orang-orang yang menunggang kuda dan menjual babi, ia berteriak pada mereka karena kekejaman mereka pada hewan dan meminta mereka untuk memberikan semua uang mereka atau untuk memastikan hewan mereka diberi makan dengan baik.”

Pada gilirannya, orang berikutnya mengatakan hal berikut:

“Yesus lahir di Yerusalem dan tinggal di dekat pasar di mana ada banyak orang memperlakukan babi dengan buruk dan mencambuk kuda mereka ……… satu hari Yesus pergi ke pasar dan melihat orang-orang fasik yang hanya tertarik untuk menjual babi mereka, mereka sangat keras dan kasar padanya, jadi dia tidak menjawab tetapi mengutuk uang mereka dan meninggalkan … “

Pembaca sekarang dipanggil kembali dan membaca kisah pertama dari cerita ini dan kemudian sekali lagi membaca yang terakhir ini yang hanya baru narasi ke-6!

Yang juga penting untuk dicatat adalah bahwa kejadian ini berlangsung dalam jangka waktu 10 menit di kuliah, yang berarti semua peserta akan memiliki alasan yang baik untuk mengingat isi pesan. Apa yang akan menjadi kasus ribuan hadis, kebanyakan banyak halaman yang panjang yang ditularkan melalui banyak orang dan selama periode 200 tahun?

Kita juga harus catat bahwa sepuluh orang dalam perkuliahan semua  berusaha untuk jujur mengulang kisah sebaik mereka bisa ingat. Kita tidak bisa menuduh salah satu dari mereka sengaja mencoba untuk mengkorup kisah yang mereka ceritakan.

Ini menunjukkan bahwa korupsi dalam transmisi bukan karena karakter buruk atau ketidak jujuran narator, melainkan karena perubahan fakta melalui urutan transmisi verbal. Transmisi ini berasal dari manusia yang tidak dapat diharapkan untuk memiliki memori bukti yang ketat.

Sayangnya, para ulama telah menilai keaslian suatu hadis  berdasarkan karakter perawi! Jika narator berkarakter baik maka mereka akan melabeli hadis sebagai otentik! Bagaimana senaif ini?

Sebuah kisah diceritakan dalam rentang waktu 200 tahun dan dengan 6 sampai 10 orang yang berbeda dalam rantai tidak bisa otentik dengan cara apapun.

Kita seharusnya tidak terkejut melihat Allah dengan jelas mengatakan kepada kita dalam Al Quran untuk tidak mengikuti hadis selain Al Quran.

فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُونَ

Maka dengan hadis apa selain Al Quran ini mereka akan percaya?
Surah Al-Mursalat:50

تِلْكَ آيَاتُ اللَّهِ نَتْلُوهَا عَلَيْكَ بِالْحَقِّ ۖ فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَ اللَّهِ وَآيَاتِهِ يُؤْمِنُونَ

Itulah ayat-ayat Allah yang Kami bacakannya kepadamu dengan sebenarnya; maka dengan hadis mana lagi mereka akan beriman sesudah (kalam) Allah dan keterangan-keterangan-Nya.
Surah Al-Jasiyah:6

فَلْيَأْتُوا بِحَدِيثٍ مِثْلِهِ إِنْ كَانُوا صَادِقِينَ

Maka hendaklah mereka mendatangkan hadis yang semisal Al Quran itu jika mereka orang-orang yang benar.
Surah At-Tur:34

فَذَرْنِي وَمَنْ يُكَذِّبُ بِهَٰذَا الْحَدِيثِ ۖ سَنَسْتَدْرِجُهُمْ مِنْ حَيْثُ لَا يَعْلَمُونَ

Maka serahkanlah (ya Muhammad) kepada-Ku (urusan) orang-orang yang mendustakan Al Hadis ini (Al Quran). Nanti Kami akan menarik mereka dengan berangsur-angsur (ke arah kebinasaan) dari arah yang tidak mereka ketahui,
Surah Al-Qalam:44

Posted from WordPress for Android

Iklan

6 thoughts on “Dokumentasi Hadis: Bisikan Cina

  1. hmm..situs ini agak aneh?? lantas bagaimana anda bisa sholat 5 waktu dengantata cara sholat yang ada sekarang ini?bagaimana anda tau nisab zakat?bagaimana anda adzan?bagaimana anda berhaji??

    Suka

    1. Sesuatu yang aneh bukan berarti salah dan sesuatu yang lumrah belum tentu benar. Kebenaran tidak bisa diukur dengan bagaimana kebanyakan orang memandang. Yang dibilang benar oleh orang banyak belum tentu benar oleh Allah.

      Suka

    1. Sebaiknya Saudara banyak membaca postingan saya sebelumnya. Jangan baru membaca satu-dua postingan berkesimpulan seperti itu. Kafir berarti menolak kehendak, aturan dan pengabdian kepada Allah saja. Itu poinnya. Bahaimana mungkin situs yang menyerukan hanya tunduk kepada hukum Allah, hanya mengabdi kepada Allah dibilang situsnya non-muslim?
      Atas dasar apa? Bicara soal agama yang benar bukan dengan ucapan tanpa bukti. Silahkan Saudara buktikan kesalahan pemahaman saya tentang kebenaran dengan bukti ayat.

      Suka

  2. Contoh bisa apa saja. Permainan chinesee whispers pernah ditampilkan beberapa kali di stasiun tv. Beberapa peserta disuruh mengucapkan beberapa kalimat pendek. Prosesnya seperti dalam postingan ini. Hasil yang dikatakan peserta akhir sungguh beda jauh dengan yang diucapkan oleh peserta pertama. Saudara bisa mencoba ini dengan mengumpulkan beberapa teman saudara dan menyodorkan sebuah cerita dalam beberapa kalimat, apa saja terserah saudara dan lihat hasilnya.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s